Pengadaan E-Katalong Dinas LH Kota Bekasi Jadi Ajang Korupsi?

“Ketua Umum Forkorindo Di Dampingi Ketua DPC Forkorindo Bekasi Raya Berharap Ke Pihak KPK Untuk dapat Meninadak lanjuti Surat Laporan Dugaan Tindak Pidana Korupsi dala pengadaan Barang Jasa Ekatalong Dinas Lingkugan Hidup Kota Bekasi”


Bekasi,Pengadaan Barang Kebutuhan Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi diduga Mark-Up harga pembelian sementara barang yang sudah dikirim pihak rekanan kuat dugaan dengan harga terendah.

Hal tersebut menjadi sorotan dari berbagai lembaga swadaya masyarakat mau pun dari awak media sebagai sosia kontrol dalam penyelengara keuangan negara sesuai Undang-undang keterbukaan informasi publik (KIP) nomor 14 tahun 2008.

ADS:

Lagi Cari Agency Travel Pekanbaru Tujuan Medan untuk liburan atau pulang kampung? Hubungi Melody Travel untuk Perjalanan PP Travel Medan Pekanbaru yang aman dan nyaman.

Ketua Umum LSM Forkorindo Tohom.TPS. SE, SH, MM, kami sangat heran anggaran yang sudah dipergunakan Kepala Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi dari Tahun Anggaran 2022 sampai saat ini sudah kurang lebih ratusan milliar rupiah, namun bukti dan fakta di lapangan tidak sesuai dengan kerangka acuan kerja (KAK) baik BQ yang sudah diberikan PPK atau PPTK Dinas Lingkungan Hidup.

Kuat dugaan bawah dalam proses sistem e-katalong yang sudah dilaksanakan Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi untuk melakukan pemilihan penyedia pihak KPA, PPK dan PPTK tidak benar melakukan seleksi penyedia. Ironisnya banyak informasi dari berbagai pihak rekanan kuat diduga panitia selalu menerima fee kurang lebih 10 sampai 15% untuk pelicin pembuatan berkas.

Hal inilah bahwa pihak rekanan yang melaksanakan kegiatan tersebut diduga dalam melaksanakan kegiatan dilapangan terjadi pengurangan volume atau mutu barang yang dibutuhkan, terus terang dalam RAB harga tinggi tapi bukti barang di lapangan harga rendah hal itu lah diduga menimbulkan KKN yang sudah terjadi selama ini, ungkap ketua umum Forkorindo pada awak media.

Tegas Tohom.TPS. SE, SH, MM mengatakan ke awak media tahun Anggaran 2022 adanya pengadaan Sepatu Bot dan Jas Hujan yang harganya sangat tinggi diduga tidak sesuai dengan fakta di lapangan, adanya pihak rekanan yang diduga sudah memonopoli kegiatan di Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi yang paling ironisnya lagi bahwa, dalam persyaratan harus memiliki workshop, tapi fakta di lapangan tidak ada hanya perusahaan terdaftar dalam e-katalong LKKP tapi syarat di lapangan tidak ada sesuai alamat perusaan tersebut.

Baca Juga  Adukan Semen Menggunakan Air Laut, Anggota  DPRD DKI: Sudah sangat keterlaluan, hajar !

Dalam kesempat itu juga ketua DPC Forkorindo Wilayah Bekasi Raya Herman Sugianto yang selalu melakukan investigasi di lapangan pada saat mendampingi ketua umum di kantor di Kecamatan Rawalumbu, tegas dia mengatakan, hal ini perlu dibuka ke publik bahwa, pengadaan barang jasa di Dinas lingkungan Hidup Kota Bekasi, karena sampai saat ini belum ada efek jera, sementara mantan kepala dinas lingkungan hidup yang sudah terjerat hukum kasus tindak pidana korupsi dalam pengadaan barang dan jasa pada tahun anggaran yang sudah lewat.

Heman Sugianto Ketua DPC LSM Forkorindo Bekasi Raya dengan adanya dugaan tindak pidana korupsi dalam tahun anggaran 2023 dalam penyelenggaraan system E-Katalong bahawa, jumlah dana yang sudah dipergunakan sebesar Rp. 79.846.173.673 dan jumlah Paket 1.194 salah satu contoh bahwa, perusahaan yang kami duga monopoli kegiatan pada dinas lingkugan hidup CV. EM pada data yang ada di tim investigasi jumlah paket (item) kegiatan 336.

Hal ini sangat kuat dugaan terjadinya KKN, juga pengadaan ban mobil maupun pengadaan sapu lidi dari hasil anailasa kami sangat jauh apa yang sudah tertera dalam RAB dan Kerangka Acuan Kerja. Dalam kesempatan ini juga sesuai yang apa yang sudah dilaporkan DPP Forkorindo ke pihak KPK sangat berharap adanya penagan tindakan hukum ke pihak-pihak yang sudah melakukan kerugian negara untuk memperkaya diri dari hasil uang Negara, paparnya. (RED)

Ayo Berikan Rating Terbaik pada tulisan ini 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Eksplorasi konten lain dari Berita Informasi Terupdate, Teraktual dan Terkini Indonesia

Langganan sekarang agar bisa terus membaca dan mendapatkan akses ke semua arsip.

Lanjutkan membaca