Akibat Abrasi Wilayah Sepanjang Sungai ‎Rokan Terancam Kehilangan Daratan.

  • Bagikan
Peluang Bisnis di Masa Pandemi covid-19: Dapatkan Income Harian hanya dari Rumah!!!!



BatuHampar, Mandiripos — Abrasi akibat air pasang yang terjadi di bibir sungai Rokan tidak hanya menimpa wilayah Jumroh dan Teluk Pulau Hulu namun semakin ke muara salah satunya adalah wilayah kepenghuluan Sungai Sialang Hulu Kecamatan Batu ikut terkena dampak Abrasi yang menggerus lahan pertanian warga, dalam kurun waktu tahun 2012 hingga 2017 selebar 200 meter sepanjang 20000 meter (2 kilometer) musnah tergerus arus sungai Rokan, dampak buruk akibat abrasi adalah sejumlah wilayah di sepanjang Sungai Rokan terancam kehilangan wilayah daratannya.

“Kejadian (abrasi red..) di belakang itu nampak-nampaknya sejak 2012 parahnya apabila pasang (air pasang) tambah musim ekstrim angin barat menghantam ke timur, posisi lahan kita sebelah timur makanya karena posisi tanah kita tanah pasir terlalu gampang kena ombak dan jadi abrasi, daratan sejak 2012 sudah 200 meter yang habis longsor ke laut (Sungai Rokan Red..) posisi lahan kita sekitar 2 kilo ( sepanjang 2 kilometer mulai batas Bantaian dan Labuhan tangga, yang habis tergerus arus sungai Rokan lebar 200 meter sepanjang 2 kilometer red….) itulah yang habis, “demikian penuturan Penghulu Sungai Sialang Hulu, Harianto kepada media saat meninjau lahan wilayah kepenghuluannya di bibir sungai Rokan yang terkena Abrasi, Jumiat sore 21/4/2017 kemarin.

Peluang Bisnis di Masa Pandemi covid-19: Dapatkan Income Harian hanya dari Rumah!!!!

Sambung Harianto, pihaknya telah melaporkan kejadian ini kepada pemerintah kabupaten Rokan Hilir melalui pihak kecamatan namun hingga hari belum ada satupun dari pemerintah kabupaten yang meninjau lokasi abrasi di wilayahnya tersebut,

“Kalau hanya sebatas pemerintah kabupaten rasanya belum ada meninjau tapi kita sudah melaporkan ke camat, kata pak Camat coba hubungi BNPB dan karena kesibukan kita belum sempat menghubungi pihak itu, sempat juga kita disuruh buat proposal untuk minta bantuan ke sana, itu dari mulai pak camatnya Muzakkar masuk pengganti lagi pak Azwar Abdullah, camat yang baru diganti ini belum lagi, “ujarnya.

Baca Juga :   Bahaya Pil PCC, Sekolah Wajib Awasi Siswa Sekolah

Selain Abrasi tersebut permasalahan yang timbul akibat arus pasang besar tersebut juga adalah dengan rusaknya tanam-tanaman warga akibat luapan air yang membawa lumpur dan mengendap di areal lahan perkebunan warga.

“Dulu di Sungai Sialang Banyak kweni di jual oleh warga disepanjang jalan ini sekarang tidak ada lagi, pohon kweninya mati akibat air pasang yang bawah lumpur, kweninya sekarang tinggal kenangan, tanam-tanaman banyak mati akibat air pasang, sawitnya banyak yang kuning dan rusak, sehingga kehidupan warga saya di sini semakin berat dan sulit, “ujarnya.

Oleh karenanya ianya sebagai penghulu berharap kepada pemerintah daerah agar kiranya dapat memberikan solusi terbaik guna mengatasi permasalahan, “kami berharap kepada pemda agar memberikan solusi agar abrasi tidak semakin meluas lagi, dan memberikan jalan bagaimana untuk meningkat taraf hidup masyarakat di wilayahnya itu yang akhir semakin merosot, warga saya banyak yang susah, jadi kalau ada upaya bagaimana memberikan lapangan pekerjaan bagi mereka, “ujar Harianto berharap. (ind)‎



banner
  • Bagikan
Peluang Bisnis di Masa Pandemi covid-19: Dapatkan Income Harian hanya dari Rumah!!!!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

//oackoubs.com/4/3802902