oleh

Wabup Meranti Ikuti Malam Nuzul Quran Ramadhan 1440 H, Ajak Umat Muslim Kembali Pada Al-Quran Sebagai Pedoman Hidup

Meranti,Mandiripos.com-Pemerintah Kabupaten Kepulauan Meranti dalam hal ini Wakil Bupati H. Said Hasyim mengikuti acara malam Nuzul Quran Ramadhan 1440 H, kegiatan dalam rangka memperingati turunnya Al-Quran 17 Ramadhan 1440 H itu, Wakil Bupati mengajak umat muslim di Meranti kembali kepada Al-Quran sebagai pedoman hodup didunia dan akhirat, dipusatkan di Masjid Darul Ulum, Selatpanjang, Selasa (21/5/2019).

Turut hadir Sekretaris Daerah Kepulauan Meranti H. Yulian Norwis SE MM, Wakapolres Meranti Kompol. Irmardison Asisten III Sekdakab. Meranti H. Rosdaner dan Jajaran Pejabat Eselon II dilingkungan Pemkab. Meranti, Ketua MUI H. Mustafa SAg, Al-Ustadz Isron MA, Danramil Selatpanjang Mayor Irwan, Kepala Imigrasi Selatpanjang Mariyana, Tokoh Masyarakat/Agama/Adat dan ratusan Jemaah Masjid Agung Darul Ulum Selatpanjang.

Acara diawali dengan Sholat Isha berjamaah yang dilanjutkan dengan mendengarkan pembacaan ayat suci Al-Quran oleh Qori terbaik Meranti Zulfan dan pemberian santunan secara simbolis oleh Wakil Bupati bersama Forkopimda kepada perwakilan anak yatim di Meranti. Kemudian mendengarkan Tausiah dari Al-Ustadz Isron MA dan ditutup dengan Sholat Tarawih berjamaah serta Salam-Salaman.

Dalam sambutannya Wakil Bupati Meranti H. Said Hasyim, menekankan sebagai umat Islam wajib membaca, menguasai, memahami dan mengamalkan kandungan Al-Quran dalam kehidupan sehari-hari. Sesuai dengan tujuan dari turunnya Al-Quran dari Allah dengan perantara Malaikat Jibril kepada Nabi Muhammad SAW sebagai pedoman hidup meraih keselamatan dunia dan akhirat.

“Sebagai umat Islam kita wajib membaca, menguasai, memahami dan mengamalkan kandungan Al-Quran agar kita memiliki pedoman hidup dan tidak terombang ambing dan terlena oleh dunia yang sifatnya hanya sementara,” jelas Wabup.

Akibat maaih banyaknya umat muslim yang belum memahami Al-Quran dan mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari saat ini negara kita yang mayoritas muslim masih dihadapkan pada krisis kejujuran baik dalam bekerja maupun pergaulan dimasyarakat. Untuk itu ia mengajak kepada semua umat Islam untuk kembali kepada Al-Quran.

“Jika kita tidak kembali kepada Al-Quran dan menjunjung kejujuran makan tunggulah kehancuran dari Allah,” ucapnya.

Tak lupa diakhir pidatonya Wabup mengajak masyarakat khususnya ratusan jemaah yang memadati Masjid Agung Darul Ulum untuk sama-sama berdoa ditengah situasi negara yang sedikit panas ini agar dijauhkan dari bencana dan mara bahaya. 

Sementara itu dalam Tausiahnya Al-Ustadz Isron MA asal Pekanbaru, menjelaskan berbagai Hadis yang terkandung didalam Al-Quran untuk dipedomani dalam menjalankan kehidupan sehari-hari yang diawali dengan membaca “Iqra’ Al-Quran.

Dikatakannya ada tiga dosa besar yang sukit diampuni Allah yakni orang tua yang masih berzina, pemimpin yang berbohong, orang miskin yang sombong. Agar umat Islam tidak terjebak kedalam dosa-dosa menurutnya hanya satu cara yakni mempedomani Al-Quran.

“Dimalam Nuzul Quran ini mari kita kembali kepada Al-Quran sebagai petunjuk hidup bagi ujat muslim,” ujar Ustadz Isron. 

Sekedar informasi dalam kegiatan Nuzul Quran yang digelar sederhana namun berlangsung hikmat itu mendapat sambutan antusias dari masyarakat dan acara berlangsung aman dan lancar hingga akhir. (rls/ria).

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed