oleh

“Lakukan Peletakan Batu Pertama Ponpes MQ,Alfedri berharap perkembangan Ponpes di Kab Siak semakin meningkat”‎ ‎

SIAK-Bupati Siak Alfedri menghadiri acara‎ Sholawatan sekaligus Rutinan Majelis Sholawat Nahdlatul Ahibba di Pondok Pesantren Miftahul Qur’an Kampung Seminai Kecamatan Kerinci Kanan(19/9/2020) Sabtu malam.

Pada acara‎ Sholawatan sekaligus kegiatan Rutinitas Majelis Sholawat Nahdlatul Ahibba,Bupati Siak Alfedri juga berkesempatan untuk hadir dan melakukan Pengecoran Pondasi Masjid Sembilan Kubah dan Pembangunan Asrama Ponpes Miftahul Quran bersama Pimpinan Pondok Pesantren MQ,KH M Sowan Amin.selain itu juga dilakukannya Penyerahan Bantuan Berupa Bahan Material senila 50 Juta dari Bank Riau Kepri kepada Bupati Siak Alfedri yang nantinya disalurkan langsung kepada Pondok Pesantren Miftahul Quran guna Pembangunan Ponpes.

Pimpinan Ponpes MQ(Miftahul Qur’an) KH M Sowan Amin‎ dalam sambutannya mengucapkan terimakasih atas bantuan yang telah diberikan oleh Bank Riau Kepri.dengan diberikannya bantuan tersebut sangat membantu dalam pembangunan  Masjid Sembilan Kubah dan Pembangunan Asrama Ponpes Miftahul Qur’an.

“Alhamdulillah,kami sangat bersyukur atas bantuan yang telah diberikan oleh Bank Riau Kepri serta bantuan dari masyarakat yang telah ikut berpartisipasi menyumbang untuk pembangunan Masjid dan Asrama Ponpes.semoga yang berinfak dan bersedakah untuk masjid ini akan menjadi amal diahirat nanti”,sebutnya

Dalam sambutannya,Bupati Siak Alfedri memberikan Apresiasi kepada Bank Riau Kepri atas bantuan yang telah diberikan Kepada 2 Pondok Pesantren pada hari ini,yakni sebelumnya telah diserahkan Bantuan tersebut kepada Pondok Pesantren MI Lil Muqorrabien di Kampung Gabung Makmur Kerinci Kanan dan malam nya juga diserahkan lagi Bantuan tersebut kepada Ponpes Miftahul Qur’an.

“Alhamdulillah malam ini akan dilakuan peletakan Batu pertama 3 lantai pembangunan Masjid.tentu kami dari Pemkab Siak akan selalu mendorong dalam pengembangan syiar dan sekolah agama islam di Kab siak ini.hampir kebanyakan ponpes tidak cukup lokal,hal tersebut membuktikan masyarakat banyak yang memasukan anaknya ke ponpes”,tutupnya.‎(adv)

Komentar

Tinggalkan Balasan

News Feed